CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

.Tetamu Istimewa.

10 February 2009

Aib

Ada satu kisah di zaman Nabi Musa a.s. Pada suatu ketika Bani Israel ditimpa musim kemarau yang berpanjangan. Mereka berkumpul dan datang menemui nabi. Mereka berkata: "Ya Kaliimallah! Berdoalah kepada Tuhanmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami."

Berangkatlah Nabi Musa bersama kaumnya menuju ke padang pasir yang luas. Dengan jumlah yang ramai itu mereka berdoa dalam keadaan lusuh dan penuh debu, haus serta lapar.Nabi Musa berdoa: "Ilaahi! Asqinaa ghaitsak...wansyur 'alaina rahmatak..."

Selepas itu langit tetap saja terang benderang, matahari pun bersinar makin berkilauan. Maknanya segumpal awan pun tidak muncul jua.Kemudian Nabi Musa berdoa lagi: "Ilaahi...asqinaa..."

Allah pun berfirman kepada Nabi Musa, maksudnya: "Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kalian sedangkan di antara kalian ada seorang hamba di kalangan yang hadir berdoa bermaksiat sejak 40 tahun lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Kerana dialah Aku tidak menurunkan hujan untuk kalian..."

Lalu Nabi Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya: "Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun...keluarlah ke hadapan kami...kerana engkaulah hujan tidak turun..."

Seorang lelaki melirik ke kanan dan kiri. Tidak seorang pun yang keluar di hadapan manusia. Saat itu pula dia sedar kalau dirinyalah yang dimaksud.Dia berkata dalam hatinya: "Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahasiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tidak akan turun."

Hatinya pun gundah gulana. Air matanya pun menetes, menyesali perbuatan maksiatnya, sambil berkata di dalam hati: "Ya Allah! Aku sudah bermaksiat kepada-Mu selama 40 tahun. Selama itu pula Engkau menutupi aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepada-Mu, maka terimalah taubatku."

Tidak lama selepas pengakuan taubatnya itu, awan-awan tebal pun muncul. Semakin lama semakin tebal menghitam dan akhirnya turunlah hujan.Nabi Musa kehairanan. "Ya Allah, Engkau sudah turunkan hujan kepada kami, namun tidak seorang pun yang keluar di hadapan manusia."

Allah berfirman, maksudnya: "Aku menurunkan hujan kepada kalian oleh sebab hamba yang kerananya hujan tidak kunjung turun."Nabi Musa berkata: "Ya Allah! Tunjukkan padaku hamba yang taat itu."Allah berfirman, maksudnya: "Ya Musa, Aku tidak membuka aibnya padahal dia bermaksiat kepada-Ku. Apakah Aku membuka aibnya sedangkan dia taat kepada-Ku!"

Moral of the story:
Aku hanya ingin berkongsi. Memang kita mudah sekali nampak keburukan orang. Keburukan sahabat-sahabat kita terutamanya. Orang yang dekat dengan kita. Niat dihati tak nak pun mengata, tapi bila dah rancak berkata-kata, semuanya terkeluar tanpa dipinta. Keaiban sahabat sendiri seolah-olah dijaja. Sama-sama kita Istighfar. Pada aku, tak salah kalau kita menyebutnya semata-mata kita buntu sudah..bagaimana ingin mengubah keburukannya, menegur kesilapannya. Itupun berpada-padalah ayat kita.


Mungkin selama kita duk 'bercerita' tentang dia, hakikatnya dia tak sedar langsung itu kelemaHannya yang manjadi sifat buruknya. Jadi, teruslah menyampaikan kepada tuan yang empunya badan. Jangan dijaja cerita-cerita kurang enak. Bayangkan jika kitalah orang yang 'diperkatakan', pasti kita malu, sedih, rasa terhina dan lain-lain lagi. Walhal kita tak sedarpun apa kita buat tu, tak kena pun pada pandangan orang. Apatah lagi pada pandangan Allah.

Sampaikanlah pada dia dengan penuh hikmah. Gunakan kebijaksanaan kita. Tegurlah sahabat kita sesuai dengan cara penerimaannya. Jika dia boleh mendengar teguran dengan berlembut, berlembutlah. Tapi kalau dia tak makan saman, gunalah cara yang sebetulnya sesuai dengannya. Sinis ke..surat layang ke..orang tengah ke..sms..emel..atau menerusi blog :) Inipun jika dia baca blog kita :)

Apa yang penting? Kita jauhi mengumpat. Kita cari jalan penyelesaian. Kita tegurlah sahabat kita, itu tanda kita SAYANG DIA sebenarnya. Kerna kita tak mahu dia selamanya berada pada tahap itu.

**Kisah dipetik dari Harian Metro- Tazkirah Remaja bersama Ustaz Mohd Zawawi Yusof.

No comments:

.I ♥ Khat.




Grab A Button