CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

.Tetamu Istimewa.

24 December 2008

Rasa ingin terus MEMBERI

Rasa ingin terus memberi. Ya, rasa ingin terus memberi. Sekalipun pemberian kita bukan sesempurna yang diharapkan. Sekalipun pemberian kita tak memberi kesan kepada banyak perkara. Sekalipun pemberian kita tak nampak oleh manusia. Sekalipun pemberian kita hanyalah disaksikan olehNYA. Tapi rasa ingin terus memberi. Memberi apa saja? Oh tidak... memberilah sesuatu yang bermanfaat unuk semua selagi tidak melanggar syariatNya. Mudah, sebagai contoh seseorang meminta pertolongan kita. Mohon dipinjamkan sebanyak RM100. Tapi kita tak mampu itu. Kita mungkin ada sedikit cuma. Maka berilah pinjam setakat yang kita mampu. Sekalipun kita tak dapat penuhi hajatnya, tapi kita sudah membantu seadanya kemampuan kita.Kita sudah mampu memberi sedikit rasa tenang dalam hatinya. Sedikit kegembiraan. Sedikit kesenangan untuknya.. Bukankah dengan menggembirakan orang lain akan membuatkan diri kita gembira? Jadi, amalkanlah :)

Inilah yang dididik oleh Abah saya.Tetap memberikan pertolongan walaupun kita tak mampu membantu sepenuhnya. Bantulah setakat yang kita mampu. Yang penting, IKHLAS. Kita maklum, Allah memandang kepada keikhlasan kita beramal. Bukanlah kepada berapa amount yang telah kita peruntukkan.

Dari Abu Umamah r.a., katanya: "Seorang lelaki telah datang mengadap Rasulullah s.a.w., lalu bertanya: "Ya Rasulullah! Bagaimana hukum seseorang yang pergi berperang untuk mencari pahala dan nama yang terpuji, apa yang akan didapatinya?"

Maka Rasulullah s.a.w. (menyatakan kepadanya dengan) bersabda: "Orang itu tidak beroleh sebarang pahala"; Si penanya mengulangi pertanyaannya tiga kaIi.

Rasulullah s.a.w. pula tetap menjawab: "Orang itu tidak beroleh sebarang pahala"; akhirnya Baginda bersabda: "Sesungguhnya Allah `Azza wa Jalla tidak menerima sebarang amal melainkan yang dikerjakan untukNya semata-mata dan dengan tujuan untuk mendapat keredhaanNya." ( Abu Daud dan An-Nasa'i)

Hadis ini menerangkan bahawa sebarang amal yang dikerjakan bukan kerana Allah, tidak ada nilainya di sisi Allah.Sesuatu amal yang dikerjakan, walau seberapa besar dan tinggi nilainya pada anggapan manusia, belum tentu ada nilainya di sisi Allah untuk mendapat balasan pahala pada hari akhirat kelak.


Jelaskan betapa pentingnya keihlasan dalam setiap amal kebajikan kita. Tapi, seandainya kita seorang yang 'berkemampuan' lebih, mengapa tidak kita juga memberi lebih?Semakin memberi, hakikatnya kita semakin MENDAPAT. Tapi kita tak nampak itu semua disaat kita menghulurkan....


Jadilah seseorang yang terus menerus memberi dengan ikhlas. Bukan sekadar berbentuk material tetapi pemberian berbentuk nasihat, perkongsian idea, dan lain-lain lagi.
Dari Abu Hurairah r.a dari Nabi s.a.w., sabdanya:

"Sesiapa yang melakukan dua atau lebih dari jenis-jenis amal kebajikan untuk mencapai keredhaan Allah, ia akan diseru oleh Malaikat dari pintu-pintu Syurga, katanya:

"Wahai hamba Allah! Pintu ini lebih baik bagimu memasukinya. Maka sesiapa yang membanyakkan jenis sembahyang: ia tetap diseru dari pintu sembahyang dan sesiapa yang membanyakkan jenis perjuangan: ia tetap diseru dari pintu perjuangan, dan sesiapa yang membanyakkan jenis puasa: ia diseru dari pintu puasa yang bernama: Rayyan, dan sesiapa yang membanyakkan jenis sedekah: ia tetap diseru dan pintu sedekah. "
(Bukhari dan Muslim)

No comments:

.I ♥ Khat.




Grab A Button