CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

.Tetamu Istimewa.

16 January 2008

Praktikal






Alhamdulillah, akhirnya Allah pertemukan aku dengan adik-adiIK yang kesemuanya berumur 18 tahun ke bawah ini. Memang aku terasa berat untuk meneruskan misi ini. Bayangkanlah! Setiap kali hujung minggu, Sabtu dan Ahad, kami mesti memperuntukkan masa kami sekurang-kurangnya 6jam sehari untuk community service. 2 hari dah jadi 12 jam. Lecturer nak kami buat 4 kali setiap hujung minggu. So total 48jam! Fuhh… madam..madam.. macam kami ni dah tak ada assignment lain? Huhu. Kesimpulannya, setiap weekend bermula tahun baru ni, aku akan busy. Padahal weekend itulah masa aku nak rest sikit dari dunia akademik ni. Dah macam orang berkerjaya plak. Pergi 8.00pagi, balik 5 petang.

Lecturer bagi pilihan tempat. Disebabkan kumpulan lain terlebih dahulu cop nak buat community service di HUKL, PPUM, HUKM..maka kami terpaksa memilih destinasi lain. Akhirnya kami pilih salah sebuah asrama bertempat di Jabatan Kebajikan Masyarakat. Memandangkan di sini boleh dikatakan ‘penjara’ bagi mereka yang masih mentah, maka berbezalah service yang kami lakukan. Kami bersepakat untuk mengadakan program berbentuk motivasi kepada adik-adik ini. Santai tapi bermakna.

Mereka ditempatkan di Jabatan Kebajikan Masyarakat ini kerana 2 sebab. Dijatuhi hukuman ataupun direman. Kebanyakan mereka dikurung di sini kerana melakukan jenayah ringan. Contohnya bergaduh, mencuri, membawa benda tajam dan lain-lain lagi. Ada juga 1 kes bunuh. Namun disebabkan umurnya menginjak 19tahun, dia dipindahkan ke penjara. Kiranya aku tak berkesempatan mengenalinya. Salah seorang adik kumpulan aku, melakukan jenayah rogol. Umurnya baru 14tahun.

Seorang lagi adik dari Sabah, 17tahun , non-Muslim. Dia dijatuhi hukuman di Asrama Sentosa kerana mengaku tidak bersalah setelah 3 kali dihadapkan di mahkamah. Dia terlibat dalam satu kes bunuh suatu masa dulu. Apa yang menyedihkan aku, adik ini seolah-olah tidak dapat berfikir sebaiknya. Dia baru sahaja keluar dari hospital bahagia akibat tekanan yang dialaminya. Dia tidak dapat bercakap dengan baik. Namun aku lihat dia cuba memahami dan memberi respon bila aku cuba berinteraksi dengannya. Kesian… sungguh kesian…

Kali pertama aku bertemu adik-adik ini, aku dah naik sebak. Entahlah.. aku terus teringatkan adik-adik aku. Betapa pentingnya kita selaku ahli keluarga untuk mendidik dan mengawasi adik-adik kita yang menginjak remaja. Darah muda.. mereka bisa bertindak diluar kawalan, di luar rasionalnya pemikiran.. ada yang terpengaruh dengan kawan-kawan, tertekan akibat masalah keluarga, masalah kewangan, dan lain-lain lagi.

Dalam kes ni, kita nak bertegas sangatpun, tak elok juga. Bimbang mereka tertekan, memendam rasa, jiwa memberontak… sesekali meletus, kita juga yang menerima akibatnya. Dari kecil lagi ibu bapa khasnya patut mendidik anak soal agamani. Agar mereka membesarkan dengan suasana yang teratur dan terdidik. Paling penting agar mereka mempunyai keimanan kepada Allah. Takut untuk melakukan yang mungkar dan bersegera menunaikan kewajipan kepadaNYA.

Lihat sajalah apa yang terpampang di dada akhbar kini. Setiap hari pasti ada kes jenayah. Semakin hari semakin dasyat, menggerunkan dan memang masyarakat hidup dalam ketakutan. Sekalipun Malaysia dikatakan negara yang aman damai, rakyat berbilang kaum dan bla..bla..bla.. tapi hakikatnya, kita dapat lihat sendiri…

3 comments:

hakim dirani said...

Walaupun mengmbil masa yang begitu banyak bagi saya, mereka ini memang sangat perlu diberi perhatian yang secukupnya. Jadi, tak sia-sia anda korbankan masa 6 jam seminggu.

Mudah-mudahan Allah membantu anda.

Anonymous said...

bukan 6jam seminggu, 12jam seminggu..memang betul tu hakim dirani, mmg mereka memerlukan perhatian kita..
bila gi sana, baru rasa betapa kita diperlukan...
tapi memandangkan kita juga ada tuntutan lain, maka terpaksalah mohon dikurangkan...

CerminDiri said...

salam kehidupan,

teringat waktu mengaktifkan diri di malaysia dengan program camni. cukup berharga. sambil mengajar dan belajar...

.I ♥ Khat.




Grab A Button